3 Cara Menghitung Conversion Rate Website Anda

cara menghitung conversion rate

Cara menghitung conversion rate merupakan wawasan yang harus Anda miliki dalam menjalankan strategi Digital Marketing. Pasalnya, conversion rate merupakan indikator kuantitatif dari kampanye yang Anda jalankan. Anda bisa mengetahui perkembangan dan keberhasilan kampanye Digital Marketing dari waktu ke waktu serta menentukan Return on Investment (ROI) yang tepat dengan mengetahui angka conversion rate. Yuk, simak artikel ini untuk mengetahui cara menghitung tingkat konversi kampanye pemasaran Anda!

Pengertian Conversion Rate

Conversion rate, atau tingkat konversi, adalah metrik yang sangat penting dalam dunia pemasaran digital yang mengukur sejauh mana pengunjung situs web atau prospek yang Anda targetkan berubah menjadi pelanggan atau melakukan tindakan tertentu yang Anda harapkan dari mereka. Tindakan ini bisa berupa beragam hal, seperti melakukan pembelian produk, mengisi formulir kontak, berlangganan newsletter, mengunduh aplikasi, atau bahkan mendaftar untuk sebuah layanan.

Jadi, secara sederhana, conversion rate mengukur berapa persentase dari total pengunjung atau prospek yang berhasil diarahkan untuk melakukan tindakan yang Anda inginkan. Ini adalah cerminan konkret dari efektivitas kampanye pemasaran dan strategi Anda dalam menggerakkan orang-orang untuk bertindak sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan.

Conversion rate tidak hanya mengukur seberapa sukses Anda dalam menghasilkan tindakan konversi, tetapi juga menjadi indikator utama dalam mengukur efisiensi sumber daya Anda. Dengan kata lain, apakah upaya, anggaran, dan waktu yang diinvestasikan dalam pemasaran menghasilkan hasil yang diharapkan?

Banner SEO X CRO 1

Mengapa Menghitung Conversion Rate Penting dalam Pemasaran?

Pentingnya conversion rate tidak dapat diragukan lagi dalam dunia bisnis online yang kompetitif saat ini. Ini bukan hanya tentang mendatangkan pengunjung ke situs web Anda, tetapi juga tentang bagaimana Anda dapat mengubah pengunjung tersebut menjadi pelanggan yang setia atau menggerakkan mereka untuk melakukan tindakan yang bermanfaat bagi bisnis Anda.

Dalam menjalankan bisnis online, pemahaman yang baik tentang conversion rate dapat membantu Anda merancang strategi pemasaran yang lebih efektif, mengoptimalkan situs web Anda, dan memaksimalkan pengembalian investasi Anda. Itulah mengapa pengukuran dan perbaikan konstan terhadap tingkat konversi menjadi salah satu prioritas utama bagi para profesional pemasaran digital. Semakin tinggi conversion rate Anda, semakin efektif upaya pemasaran Anda, dan semakin berhasil bisnis Anda.

Mengapa ini penting? Karena dengan mengukur conversion rate, Anda dapat:

  • Mengukur Keberhasilan: Anda dapat menilai sejauh mana kampanye pemasaran Anda berhasil. Apakah upaya Anda sepadan dengan hasil yang Anda terima?
  • Optimasi: Dengan memahami di mana Anda mungkin kehilangan pelanggan atau prospek, Anda dapat mengoptimalkan situs web dan kampanye Anda untuk mencapai hasil yang lebih baik.
  • Alokasi Sumber Daya: Anda dapat mengalokasikan sumber daya Anda (waktu dan anggaran) dengan lebih efisien berdasarkan data konversi yang Anda miliki.

Langkah-langkah Menghitung Conversion Rate

Langkah-langkah dan Cara Menghitung Conversion Rate

Lantas, bagaimana cara menghitung conversion rate? Lakukan empat langkah di bawah ini.

1. Menentukan Tujuan Konversi yang Jelas

Langkah pertama adalah mendefinisikan dengan jelas apa yang Anda anggap sebagai konversi. Apakah itu pembelian produk, pengisian formulir, atau tindakan lainnya? Anda perlu memiliki tujuan yang konkret agar dapat mengukur tingkat konversi dengan tepat.

Konversi bisa berarti berbagai hal tergantung pada jenis bisnis Anda. Misalnya, jika Anda memiliki toko online, konversi mungkin berarti pembelian produk. Bagi situs berita, konversi bisa berarti berlangganan newsletter. Atau jika Anda adalah penyedia layanan, konversi bisa berarti pengisian formulir kontak oleh pengunjung yang berminat.

Definisi yang jelas tentang konversi akan membantu Anda fokus dalam mengukur dan meningkatkan efektivitas strategi pemasaran Anda. Dengan kata lain, Anda perlu tahu apa yang ingin Anda capai sebelum Anda bisa mengukur seberapa baik Anda mencapainya.

2. Mengumpulkan Data yang Dibutuhkan

Mengukur conversion rate memerlukan data yang akurat dan lengkap. Untuk mengumpulkan data ini, Anda dapat memanfaatkan alat analisis web seperti Google Analytics. Dengan alat ini, Anda dapat melacak jumlah pengunjung situs web Anda dan melihat berapa banyak dari mereka yang melakukan konversi sesuai dengan tujuan yang telah Anda tentukan.

Selain jumlah konversi, Anda juga bisa mengumpulkan data tambahan, seperti sumber lalu lintas pengunjung, halaman yang paling sering dikunjungi sebelum konversi, dan lain sebagainya. Informasi ini akan membantu Anda memahami perilaku pengunjung dan melihat apa yang mungkin mempengaruhi tingkat konversi.

Baca Juga: Apa itu A/B Testing? Cara Tepat Tingkatkan Conversion Rate Website

3. Menghitung Conversion Rate dengan Rumus yang Tepat

Rumus sederhana yang digunakan untuk menghitung conversion rate adalah:

Conversion Rate = Jumlah Konversi : Jumlah Pengunjung × 100 %

Dalam rumus ini, Jumlah Konversi adalah jumlah pengguna (user) yang berhasil melakukan tindakan konversi yang telah Anda tentukan. Jumlah Pengunjung adalah total pengunjung situs web Anda dalam periode waktu yang sama. Hasil dari perhitungan ini akan dinyatakan dalam bentuk persentase.

Contoh: Jika dalam satu bulan Anda memiliki 1.000 pengunjung situs web dan 50 dari mereka berhasil melakukan pembelian produk, maka conversion rate Anda adalah:

Conversion Rate = 50 : 1000 × 100% = 5%

Ini berarti 5% dari pengunjung situs web Anda melakukan tindakan konversi, yaitu pembelian produk.

4. Melakukan Evaluasi untuk Meningkatkan Conversion Rate

Langkah terakhir dalam menghitung conversion rate adalah melakukan evaluasi terhadap data yang telah Anda kumpulkan. Ini mencakup analisis terhadap bagian-bagian dari perjalanan pengguna di situs web Anda di mana tingkat konversi mungkin rendah atau di mana tindakan konversi mungkin kurang menarik.

Misalnya, jika Anda menemukan bahwa halaman checkout memiliki tingkat konversi yang rendah, Anda dapat melakukan perbaikan pada proses pembayaran atau menawarkan opsi pembayaran yang lebih fleksibel. Jika formulir kontak tidak banyak digunakan, Anda bisa mencari cara untuk membuatnya lebih mencolok atau menarik.

Inti dari langkah ini adalah untuk terus memantau dan mengoptimalkan situs web dan strategi pemasaran Anda agar lebih efektif dalam meraih konversi. Dengan begitu, Anda dapat meningkatkan kesuksesan bisnis Anda secara keseluruhan.

Langkah Evaluasi untuk Meningkatkan Conversion Rate

Angka conversion rate yang sudah diperoleh perlu ditingkatkan supaya kampanye Digital Marketing Anda memberikan hasil yang signifikan. Bagaimana caranya? Berikut adalah langkah-langkahnya.

1. Analisis Halaman dalam Website dan Landing Page

Pertama, lakukan analisis mendalam terhadap halaman-halaman di situs web Anda, terutama halaman landing. Pastikan desainnya menarik, teksnya informatif, dan call-to-action (CTA) jelas. Ini berarti Anda perlu memeriksa tata letak halaman, pemilihan gambar, dan pesan yang disampaikan kepada pengunjung. Halaman landing yang efektif harus dapat dengan cepat dan jelas menyampaikan nilai dan manfaat produk atau layanan Anda.

2. Pemahaman Terhadap Persona Pelanggan

Anda perlu memahami dengan baik siapa target audiens Anda. Apa yang mereka cari? Apa masalah yang mereka hadapi? Dengan memahami persona pelanggan Anda, Anda dapat membuat konten yang lebih relevan dan menarik bagi mereka. Ini bukan hanya tentang menargetkan demografi, tetapi juga tentang memahami motivasi dan kebutuhan mereka. Informasi ini dapat membantu Anda menciptakan pesan yang lebih sesuai dan strategi yang lebih efektif.

3. Pengukuran Kinerja Call-to-Action (CTA)

CTA adalah elemen kunci dalam mengarahkan pengunjung menuju tindakan konversi. Anda perlu mengukur kinerjanya dan memastikan CTA Anda efektif dalam memikat pengunjung. Evaluasi CTA melibatkan melihat seberapa sering pengunjung mengkliknya dan seberapa banyak dari mereka yang benar-benar menyelesaikan tindakan konversi. Jika CTA Anda tidak memberikan hasil yang diharapkan, Anda perlu mempertimbangkan perubahan desain, teks, atau penempatannya.

4. Perbaikan Desain dan Tampilan

Desain dan tampilan situs web Anda berperan penting dalam memengaruhi tingkat konversi. Pastikan situs Anda terlihat profesional, modern, dan mudah dinavigasi. Kualitas visual situs web Anda dapat memengaruhi persepsi pengunjung terhadap bisnis Anda. Jika situs terlihat usang atau tidak terstruktur dengan baik, pengunjung mungkin ragu untuk melakukan konversi. Oleh karena itu, perbaikan dalam hal desain dan tampilan dapat berkontribusi signifikan pada peningkatan conversion rate.

5. Optimalisasi Kecepatan Website

Optimalisasi kecepatan situs web Anda sangat penting. Pengunjung sering meninggalkan situs yang lambat untuk dimuat, yang dapat mengurangi tingkat konversi Anda secara signifikan. Pastikan gambar dan elemen-elemen media lainnya dioptimalkan untuk kecepatan, gunakan hosting yang andal, dan kurangi penggunaan skrip yang berat. Kecepatan situs yang optimal akan menciptakan pengalaman pengguna yang lebih baik dan meningkatkan peluang konversi.

6. Uji A/B untuk Halaman Kunci

Lakukan uji A/B untuk halaman-halaman kunci di situs Anda. Dengan uji ini, Anda dapat menguji dua versi halaman yang berbeda untuk melihat mana yang menghasilkan tingkat konversi yang lebih tinggi. Misalnya, Anda dapat menguji dua versi CTA yang berbeda atau tata letak halaman yang berbeda. Percobaan ini akan membantu Anda menentukan elemen mana yang paling efektif dalam meningkatkan conversion rate dan mengoptimalkan strategi Anda berdasarkan hasil uji.

Baca Juga: Cara Efektif Menaikkan Conversion Rate di Situs Web Anda

7. Perbaikan Isi Konten

Konten adalah salah satu aspek paling penting dalam memengaruhi conversion rate. Pastikan konten yang Anda sajikan berkualitas tinggi, relevan, dan memberikan nilai tambah kepada pengunjung. Ini mencakup teks, gambar, video, dan elemen-elemen lainnya yang ada di situs Anda. Jika konten Anda kurang menarik atau tidak memberikan informasi yang relevan, pengunjung mungkin tidak merasa tertarik untuk melakukan konversi. Oleh karena itu, perbaikan konten adalah langkah kunci untuk meningkatkan conversion rate.

8. Strategi Social Proof

Menggunakan bukti sosial, seperti testimoni pelanggan, ulasan produk, atau jumlah pengguna yang terdaftar, dapat meningkatkan kepercayaan pengunjung. Ketika pengunjung melihat bahwa orang lain telah memiliki pengalaman positif dengan produk atau layanan Anda, mereka cenderung lebih percaya dan lebih mungkin untuk melakukan konversi. Pastikan untuk menampilkan bukti sosial ini dengan jelas di halaman-halaman yang relevan, seperti halaman produk atau halaman pemesanan.

Baca Juga: Conversion Rate Formula: Bagaimana Menghitungnya dengan Mudah

9. Meningkatkan Kredibilitas Situs

Kredibilitas situs web Anda juga memainkan peran penting dalam memengaruhi conversion rate. Pastikan situs Anda terlihat kredibel dengan menambahkan sertifikat keamanan jika diperlukan. Selain itu, informasi kontak yang jelas dan mudah diakses, seperti alamat fisik dan nomor telepon, dapat meningkatkan tingkat kepercayaan pengunjung. Pengunjung yang merasa yakin dengan kredibilitas situs Anda lebih mungkin untuk melakukan tindakan konversi.

10. Pemantauan dan Analisis Secara Berkala

Terakhir, tetapi tidak kalah pentingnya, adalah pemantauan dan analisis secara berkala. Ingatlah bahwa pemasaran digital adalah proses yang terus berlanjut. Anda perlu terus memantau data konversi, mengukur dampak perubahan yang telah diterapkan, dan melakukan analisis mendalam terhadap hasilnya. Dengan melakukan ini, Anda dapat mengidentifikasi tren jangka panjang, mengukur keberhasilan strategi, dan mengambil tindakan korektif jika diperlukan. Pemantauan yang konsisten akan membantu Anda tetap berada di jalur yang tepat dalam meningkatkan conversion rate.

Setiap langkah evaluasi dari cara menghitung conversion rate yang dijelaskan di atas tentunya perlu disesuaikan kembali dengan tujuan serta hal yang harus ditingkatkan dari kampanye Anda. Anda bisa bekerja sama dengan ToffeeDev, Digital Marketing Agency Indonesia, melalui layanan Digital Marketing yang kami sediakan, mulai dari Search Engine Optimization (SEO), Search Engine Marketing (SEM), hingga Social Media Advertising. Hubungi kami untuk mulai berkonsultasi bersama ToffeeDev dan menemukan cara meningkatkan conversion rate untuk bisnis Anda!

Share this post :

Tingkatkan Traffic, Tingkatkan Penjualan!

Dapatkan Konsultasi Gratis bersama ToffeeDev!
Scroll to Top