Panduan Menghadapi Pemblokiran Cookie Pihak Ketiga oleh Google

blokir cookie pihak ketiga

Google mengumumkan untuk melakukan blokir Cookie pihak ketiga yang akan mulai dilaksanakan pada tahun 2024. Hal ini tentunya membuat dinamika yang terjadi di dunia digital marketing akan semakin kompleks. Mari pahami pemblokiran Cookie pihak ketiga ini serta dampaknya terhadap digital marketing. Temukan juga panduan untuk menghadapinya.

Apa itu Cookie pihak ketiga?

Cookie pihak ketiga (third party Cookie) adalah file teks kecil yang disimpan di browser pengguna oleh situs web yang tidak dikunjungi secara langsung. Cookie ini digunakan untuk melacak perilaku pengguna, menyimpan preferensi, dan menyediakan pengalaman pengguna yang dipersonalisasi.

Apa yang perlu diketahui dari kebijakan pemblokiran Cookie pihak ketiga oleh Google

Google telah mengumumkan rencananya untuk memblokir Cookie pihak ketiga dalam browser Chrome. Hal ini merupakan bagian dari upaya Google untuk meningkatkan privasi pengguna dan mengikuti tren Cookieless browsing yang semakin populer.

Banner Ads - General 2

Dampak kebijakan pemblokiran Cookie pihak ketiga terhadap dunia Digital Marketing

Cookie telah lama digunakan sebagai cara oleh para digital marketer untuk bisa memahami perilaku pengguna internet yang bisa dimanfaatkan untuk keperluan bisnis. Lantas, apa yang akan terjadi jika kegiatan pemblokiran ini dilakukan?

Penurunan akurasi pelacakan perilaku pengguna

Dengan pemblokiran Cookie pihak ketiga, digital marketer akan mengalami penurunan akurasi dalam pelacakan perilaku pengguna. Hal ini akan mempengaruhi kemampuan untuk melacak konversi, memahami journey pengguna, dan mengoptimalkan kampanye berdasarkan data perilaku pengguna.

Perubahan dalam strategi targeting iklan digital

Tanpa Cookie pihak ketiga, strategi targeting iklan digital akan mengalami perubahan signifikan. Marketer perlu mencari alternatif lain untuk menargetkan iklan kepada audiens yang tepat tanpa mengandalkan data Cookie pihak ketiga.

Baca Juga: Meningkatkan Konversi dengan Remarketing Campaign yang Efektif

Pengaruh terhadap pengukuran kinerja kampanye digital marketing

Pemblokiran Cookie pihak ketiga juga akan berdampak pada pengukuran kinerja kampanye digital marketing. Metrik seperti retargeting, frekuensi tayang, dan pengukuran lintas perangkat akan menjadi lebih sulit dilacak tanpa Cookie pihak ketiga.

Banner Ads - Ebook 2

Strategi menghadapi pemblokiran Cookie pihak ketiga

Tentu saja para digital marketer tidak bisa diam saja. Ada beberapa langkah yang harus diambil untuk bisa tetap memanfaatkan Cookie untuk keperluan Anda. Berikut beberapa langkah yang bisa diambil.

1. Optimalisasi penggunaan Cookie pihak pertama

Dalam menghadapi pemblokiran Cookie pihak ketiga, digital marketer dapat fokus pada penggunaan Cookie pihak pertama. Dengan memperkuat strategi pengumpulan data internal, marketer dapat tetap mengoptimalkan targeting dan personalisasi tanpa harus mengandalkan Cookie pihak ketiga.

2. Pemanfaatan teknologi pengganti Cookie pihak ketiga

Terdapat berbagai teknologi pengganti Cookie pihak ketiga yang dapat dimanfaatkan, seperti teknologi fingerprinting, agregasi data, dan identifikasi berbasis konteks. Marketer perlu memahami teknologi-teknologi ini dan mengeksplorasikan cara penggunaannya dalam strategi pemasaran mereka.

Baca Juga: Seluk Beluk Cookies dan Fungsinya

3. Fokus pada strategi konten yang relevan dan pengalaman pengguna yang baik

Dalam menghadapi Cookieless browsing, fokus pada strategi konten yang relevan dan pengalaman pengguna yang baik akan menjadi kunci. Dengan memprioritaskan konten yang memikat dan pengalaman pengguna yang memuaskan, marketer dapat tetap terhubung dengan audiens mereka tanpa harus mengandalkan Cookie pihak ketiga.

4. Pentingnya adaptasi terhadap perubahan kebijakan Google

Adaptasi terhadap perubahan kebijakan Google terkait pemblokiran Cookie pihak ketiga merupakan hal yang penting bagi setiap digital marketer dan pemilik bisnis. Kehadiran Cookieless browsing akan mengubah lanskap digital marketing secara keseluruhan, dan adaptasi diperlukan untuk tetap relevan dalam industri ini.

5. Langkah-langkah yang dapat diambil untuk menghadapi pemblokiran Cookie pihak ketiga

Untuk menghadapi pemblokiran Cookie pihak ketiga, digital marketer perlu memperkuat strategi penggunaan Cookie pihak pertama, memanfaatkan teknologi pengganti Cookie pihak ketiga, dan fokus pada konten dan pengalaman pengguna.

Baca Juga: Google Analytics VS Ad Server: Mana Yang Lebih Akurat?

6. Mempersiapkan diri untuk masa depan digital marketing tanpa Cookie pihak ketiga

Pemblokiran Cookie pihak ketiga oleh Google menandai awal dari masa depan digital marketing tanpa ketergantungan pada Cookie pihak ketiga. Marketer perlu mempersiapkan diri untuk menghadapi perubahan ini dengan terbuka, mengeksplorasi solusi alternatif, dan terus mengikuti perkembangan tren Cookieless browsing.

Dengan memahami kebijakan pemblokiran Cookie pihak ketiga oleh Google dan dampaknya terhadap dunia digital marketing, para digital marketer, pemilik bisnis, dan praktisi SEO dapat mempersiapkan diri dengan strategi yang tepat untuk menghadapi masa depan Cookieless browsing. Adaptasi dan inovasi akan menjadi kunci untuk tetap sukses dalam dunia digital marketing yang terus berubah.

Banner Ads - Lead Gen 2

7 Panduan untuk Digital Marketer menghadapi blokir Cookie pihak ketiga oleh Google

Untuk lebih detailnya, Anda bisa mengikuti beberapa panduan berikut ini untuk menghadapi blokir dari pihak ketiga agar tetap merasakan dampak yang maksimal dari strategi digital marketing yang dijalankan. Berikut beberapa panduannya.

  1. Pahami perubahan kebijakan Google mengenai Cookie pihak ketiga. Pelajari dampaknya terhadap aktivitas digital marketing Anda saat ini. 
  2. Persiapkan data first party. Kumpulkan dan kelola data pengunjung situs Anda sendiri seperti data behavioral, demografis, dan lainnya. Data first party ini akan sangat berharga nantinya.
  3. Tingkatkan relevansi konten. Konten yang relevan dan berkualitas tinggi akan membuat pengunjung betah di situs Anda. Ini akan meningkatkan tingkat konversi meski tanpa Cookie third party.
  4. Optimalkan email marketing. Email marketing masih efektif tanpa dukungan Cookie third party. Tingkatkan segmen dan personalisasi email untuk meningkatkan open dan click rate.
  5. Memanfaatkan AI dan machine learning. Gunakan teknologi ini untuk menganalisis data first party sehingga bisa melakukan kampanye yang lebih terarah dan relevan meski tanpa Cookie third party. 
  6. Fokus pada channel selain Google. Tingkatkan strategi di platform lain seperti Facebook, Instagram, Youtube, dan lainnya yang minim terpengaruh adanya blokir Cookie third party Google.
  7. Evaluasi dan pantau terus menerus. Lakukan evaluasi dan pantau metrik secara rutin untuk melihat efektivitas strategi digital marketing setelah adanya perubahan kebijakan Cookie ini. Lakukan improvement jika perlu.

Langkah yang diambil oleh Google ini tentu akan membawa perubahan besar dalam dunia digital marketing. Agar tidak tertinggal, Anda tentunya harus bersiap mengambil berbagai langkah untuk mempersiapkan diri.

Salah satunya dengan memaksimalkan strategi digital marketing. ToffeeDev siap membantu Anda dalam hal ini melalui berbagai macam servis yang disediakan. Mulai konsultasi dengan kami sekarang juga untuk menentukan langkah yang harus Anda ambil!

Share this post :

Capai Target Pasar Bisnis Anda!

Dapatkan Konsultasi Gratis bersama ToffeeDev!

Scroll to Top
WhatsApp chat