Landing Page Conversion, Bagaimana Cara Mengoptimalkannya?

landing page conversion

Anda mungkin berpikir bahwa kampanye Digital Advertising yang dijalankan memang sudah menarik, terlihat dari banyaknya klik dan pengunjung yang didapatkan. Sayangnya, iklan tersebut masih belum mendapatkan average conversion rate yang diinginkan. Masalahnya tidak terletak pada iklannya, tetapi landing page. Jangan khawatir, Anda bisa melakukan landing page conversion optimization agar bisa mendapatkan hasil yang diinginkan.

Bagaimana cara melakukan conversion rate optimization dengan mengoptimalkan landing page? Simak penjelasannya di artikel ini sampai selesai!

Apa Landing Page?

Landing page atau halaman landing adalah jenis halaman web yang dirancang khusus untuk mencapai tujuan tertentu dalam pemasaran online. Tujuan utama dari landing page adalah mengarahkan pengunjung untuk melakukan tindakan spesifik, seperti mengisi formulir, melakukan pembelian produk, mengunduh konten, atau mendaftar untuk layanan tertentu.

Pentingnya landing page terletak pada fokusnya yang sangat khusus. Ini berarti bahwa landing page biasanya memiliki satu tujuan utama, dan semua elemen pada halaman tersebut didesain untuk mendukung tujuan tersebut. Landing page juga sering kali dibuat tanpa menu navigasi yang mengalihkan perhatian pengunjung, sehingga pengunjung lebih terfokus pada pesan dan tindakan yang diinginkan oleh pemilik halaman.

Contoh penerapan landing page adalah ketika sebuah perusahaan ingin mengumpulkan informasi kontak pelanggan potensial. Mereka dapat membuat landing page yang berisi formulir pendaftaran dan mengarahkan pengunjung ke halaman tersebut melalui iklan online atau tautan dari berbagai sumber. Halaman tersebut akan difokuskan sepenuhnya pada menggugah minat pengunjung untuk mengisi formulir tersebut, dan tidak akan memiliki gangguan dalam bentuk menu navigasi yang mengarahkan mereka ke halaman lain.

Penting untuk merancang landing page dengan cermat, mengoptimalkan elemen-elemen seperti judul yang menarik, penawaran yang jelas, desain yang menarik, dan panggilan tindakan yang kuat. Analisis hasil kinerja landing page juga penting untuk terus meningkatkan konversi dan efektivitasnya dalam mencapai tujuan bisnis.

Fungsi Halaman Landing

Fungsi Halaman Landing

Fungsi utama dari halaman landing untuk meningkatkan konversi. Konversi dalam konteks ini merujuk pada tindakan yang diinginkan yang dilakukan oleh pengunjung halaman tersebut. Tujuan konversi dapat bervariasi tergantung pada tujuan bisnis atau kampanye pemasaran yang sedang dijalankan. Beberapa fungsi penting dari halaman landing adalah sebagai berikut:

1. Mengarahkan Perhatian Pengunjung agar Fokus

Halaman landing dirancang secara khusus untuk memusatkan perhatian pengunjung pada tujuan utama. Dengan menghilangkan gangguan seperti menu navigasi yang kompleks, pengunjung lebih cenderung fokus pada pesan dan tindakan yang diinginkan oleh pemilik halaman.

2. Meningkatkan Konversi

Tujuan utama dari halaman landing adalah meningkatkan tingkat konversi. Ini berarti mengubah pengunjung menjadi pelanggan, pelanggan potensial, atau peserta dalam kampanye tertentu. Misalnya, jika tujuan adalah untuk meningkatkan penjualan, halaman landing dapat dirancang untuk menggugah minat dan keyakinan pengunjung sehingga mereka melakukan pembelian.

3. Mengukur Hasil Kampanye yang Dijalankan

Landing page memungkinkan pemiliknya untuk dengan mudah mengukur hasil kampanye pemasaran atau promosi. Dengan menggunakan alat analisis web, mereka dapat melihat berapa banyak pengunjung yang tiba di halaman, berapa banyak yang melakukan konversi, dan mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan.

4. Menyediakan Informasi yang Relevan

Halaman landing harus memberikan informasi yang relevan dan persuasif kepada pengunjung. Ini termasuk penjelasan tentang produk atau layanan, manfaatnya, dan alasan mengapa pengunjung harus melakukan tindakan yang diinginkan.

Baca Juga: Marketing Funnel Conversion Rates: Mengukur Efektivitas dan Identifikasi Peluang Bisnis

5. Mengoptimalkan Pengalaman Pengguna

Mengoptimalkan desain dan isi halaman landing adalah bagian penting dalam mencapai tingkat konversi yang tinggi. Desain yang menarik, teks yang jelas, dan tata letak yang sesuai dapat membantu meningkatkan pengalaman pengguna.

6. Segmentasi dan Targeting

Halaman landing dapat digunakan untuk mengimplementasikan strategi segmentasi dan targeting. Ini berarti bahwa berbagai kampanye pemasaran dapat memiliki halaman landing yang berbeda sesuai dengan audiens target mereka.

7. Meningkatkan Return on Investment (ROI)

Dengan meningkatkan konversi, halaman landing dapat membantu meningkatkan ROI dari kampanye pemasaran. Dalam arti lain, lebih banyak konversi dapat dihasilkan dari jumlah pengunjung yang sama, meningkatkan efektivitas kampanye.

Banner SEO X CRO 2

Membuat Halaman Landing yang Efektif

Untuk membuat halaman landing yang efektif, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan:

1. Menentukan Tujuan Halaman Landing

Sebelum Anda mulai merancang halaman landing, Anda menetapkan tujuan yang ingin dicapai, baik tujuan bisnis maupun tujuan konversi. Tujuan bisnis bisa bervariasi dari meningkatkan penjualan produk atau layanan, memperluas pangsa pasar, membangun merek, meningkatkan pengenalan merek, atau mengumpulkan data pelanggan potensial. Pemahaman yang kuat tentang tujuan bisnis akan membantu Anda merancang halaman landing dengan fokus yang sesuai.

Setelah Anda memiliki pemahaman yang kuat tentang tujuan bisnis Anda, langkah berikutnya adalah menentukan tujuan konversi halaman landing yang akan mendukung tujuan bisnis tersebut. Misalnya, jika Anda menjual produk, tujuan konversi mungkin adalah untuk mengarahkan pengunjung agar melakukan pembelian. Jika Anda ingin mengumpulkan data pelanggan potensial, tujuan konversi bisa menjadi mengisi formulir kontak atau berlangganan newsletter. Penting untuk menjaga keselarasan antara tujuan bisnis dan tujuan konversi untuk mencapai hasil yang diharapkan.

2. Menentukan Target Audiens

Menentukan target audiens adalah langkah kunci dalam merancang halaman landing yang efektif. Anda perlu memahami secara mendalam siapa yang akan menjadi pengunjung utama halaman landing Anda. Berikut adalah beberapa aspek yang perlu Anda pertimbangkan:

  1. Demografi: Ketahui karakteristik demografi seperti usia, jenis kelamin, pendidikan, dan pekerjaan audiens Anda. Ini membantu Anda menciptakan pesan yang sesuai dengan kelompok demografi tertentu. Misalnya, jika Anda menjual produk kecantikan, Anda mungkin ingin memahami apakah produk Anda lebih cocok untuk wanita muda atau wanita dewasa, dan sesuaikan pesan Anda.
  2. Geografi: Pemahaman mengenai lokasi geografis audiens Anda dapat membantu dalam mengkustomisasi pesan atau menawarkan yang spesifik untuk daerah tersebut. Misalnya, jika Anda memiliki bisnis lokal, Anda dapat menargetkan pengunjung dari wilayah tertentu dan menawarkan promo yang berlaku hanya di sana.
  3. Psikografis: Ini adalah informasi tentang gaya hidup, nilai-nilai, dan minat audiens Anda. Anda dapat memahami apa yang penting bagi mereka, apa yang mereka sukai atau benci, dan bagaimana produk atau layanan Anda dapat memenuhi kebutuhan atau keinginan mereka.
  4. Persona Target Audiens: Membuat persona target audiens adalah teknik yang lebih mendalam dalam memahami audiens Anda. Anda menciptakan profil fiksi yang mencakup semua karakteristik audiens potensial Anda. Misalnya, Anda bisa memiliki persona “Sarah,” seorang ibu muda yang mencari produk yang praktis dan aman untuk anak-anaknya. Dengan memiliki persona seperti ini, Anda dapat merancang pesan dan tawaran yang lebih pribadi dan relevan.
  5. Masalah dan Kebutuhan: Selain memahami siapa audiens Anda, Anda juga perlu memahami masalah atau kebutuhan yang ingin mereka selesaikan dengan menggunakan produk atau layanan Anda. Ini memungkinkan Anda untuk menyoroti manfaat produk Anda yang paling relevan dengan apa yang dicari oleh audiens.

3. Membuat Headline yang Menarik

Headline dalam halaman landing merupakan elemen yang sangat penting karena berperan sebagai titik awal dalam menarik perhatian pengunjung. Headline yang baik harus mampu menggambarkan dengan jelas manfaat utama atau nilai tawaran dari produk atau layanan yang Anda promosikan. 

Headline harus menyampaikan pesan utama dalam waktu singkat. Ini adalah tempat untuk mengungkapkan apa yang membuat produk atau layanan Anda unik atau mengapa pengunjung harus tertarik. Hindari menggunakan kata-kata yang ambigu atau terlalu umum. Sebagai contoh, jika Anda menjual produk kecantikan alami, headline seperti ‘Kulit Sehat Alami dalam Seminggu’ lebih baik daripada ‘Produk Kecantikan Terbaik’.

Selain itu, headline yang efektif seharusnya singkat dan padat. Idealnya, dalam satu atau dua kalimat, pengunjung harus bisa memahami apa yang Anda tawarkan. Gunakan kata-kata yang kuat dan menggambarkan manfaat langsung yang akan diterima pengunjung jika mereka melakukan tindakan yang diinginkan. Pilih kata-kata yang dapat menarik perhatian dan memicu emosi. Misalnya, kata-kata seperti unggulan, revolusioner, atau eksklusif dapat menambah daya tarik headline Anda. Namun, pastikan kata-kata tersebut sesuai dengan tawaran yang Anda berikan.

Perhatikan audiens target Anda ketika merancang headline. Pahami kebutuhan, keinginan, dan masalah yang mungkin mereka hadapi, dan cobalah untuk mengatasi hal tersebut dalam headline Anda. Headline yang relevan dengan kehidupan atau keinginan audiens akan lebih berhasil menarik perhatian mereka.

Baca Juga: Micro and Macro Conversions: Mengukur Kinerja dan Kesuksesan Bisnis Anda

4. Desain Halaman Landing yang Menarik

Desain halaman landing yang menarik adalah salah satu elemen kunci untuk mencapai konversi yang tinggi. Desain yang baik tidak hanya memikat mata pengunjung tetapi juga membantu menyampaikan pesan dengan jelas.

Ketika merancang halaman landing, penting untuk mempertimbangkan keseluruhan estetika yang konsisten dengan branding Anda. Gunakan warna, font, dan elemen desain yang sesuai dengan identitas visual bisnis Anda. Hindari tampilan yang terlalu ramai atau membingungkan, karena hal ini dapat mengganggu pengunjung dan mengaburkan pesan utama Anda.

Selain itu, perhatikan penggunaan gambar atau grafik yang relevan. Gambar yang mendukung pesan Anda dengan baik dapat memperkuat daya tarik halaman landing. Namun, pastikan gambar tidak berlebihan atau mengalihkan perhatian dari pesan utama. Kesederhanaan dalam desain adalah kunci, dan fokus pada elemen-elemen yang benar-benar mendukung tujuan konversi Anda akan membantu menciptakan halaman landing yang efektif secara visual.

5. Membuat Call-to-Action yang Jelas

Call-to-action (CTA) adalah tombol atau tautan yang mengarahkan pengunjung ke tindakan yang diinginkan. Untuk mencapai hasil yang maksimal, CTA harus dirancang dengan hati-hati. Pertama, posisikan CTA secara strategis pada halaman agar mudah ditemukan oleh pengunjung. Umumnya, tempatkan CTA di atas lipatan halaman agar pengunjung tidak perlu menggulir ke bawah untuk menemukannya.

Selanjutnya, gunakan bahasa yang persuasif dan menginspirasi untuk CTA Anda. Kata-kata seperti “Beli Sekarang,” “Daftar Gratis,” atau “Dapatkan Penawaran Spesial” dapat memotivasi pengunjung untuk segera bertindak. Selain itu, desain tombol CTA juga memiliki peran penting. Pastikan tombol CTA menonjol dengan warna yang berbeda dan kontras dengan latar belakang halaman. Ukuran tombol juga harus cukup besar sehingga mudah diakses melalui perangkat berbagai ukuran.

Terakhir, pastikan CTA menggambarkan tindakan yang akan diambil oleh pengunjung dengan jelas. Misalnya, jika tujuan Anda adalah untuk mengarahkan pengunjung untuk melakukan pembelian, CTA harus secara eksplisit menyatakan “Beli Sekarang” atau “Tambahkan ke Keranjang.” Dengan begitu, pengunjung akan tahu persis apa yang diharapkan darinya.

Menganalisis Performa Halaman Landing

Menganalisis Performa Halaman Landing

Setelah membuat halaman landing, Anda perlu menganalisis performa halaman untuk meningkatkan konversi dan penjualan. Berikut adalah beberapa cara untuk menganalisis performa halaman landing:

1. Menggunakan Tools untuk Menganalisis Halaman Landing

Penggunaan alat analisis merupakan langkah kunci dalam menganalisis performa halaman landing. Salah satu alat yang sangat berguna adalah Google Analytics. Dengan Google Analytics, Anda dapat melacak berbagai metrik yang memberikan wawasan penting tentang bagaimana pengunjung berinteraksi dengan halaman landing Anda. Anda dapat melihat jumlah pengunjung harian, sumber trafik seperti pencarian organik, iklan PPC, atau tautan langsung, dan bahkan tingkat penolakan, yang mengindikasikan seberapa sering pengunjung meninggalkan halaman tanpa melakukan tindakan yang diinginkan.

Selain Google Analytics, heatmap tools juga sangat berguna. Mereka menyediakan wawasan visual dengan menampilkan bagaimana pengunjung berinteraksi dengan halaman. Anda dapat melihat elemen mana yang paling sering diklik, area yang paling sering dilihat, dan bahkan bagian mana yang jarang dilihat oleh pengunjung. Informasi ini membantu Anda menyesuaikan tata letak dan desain halaman untuk meningkatkan tingkat konversi.

Terakhir, A/B testing tools memungkinkan Anda untuk menguji perubahan pada halaman landing. Dengan cara ini, Anda dapat membagi pengunjung menjadi dua kelompok dan membandingkan hasilnya. Ini membantu Anda memahami mana yang lebih efektif dalam meningkatkan tingkat konversi. Dengan menggunakan alat-alat ini dengan bijak, Anda dapat mengumpulkan data yang diperlukan untuk mengoptimalkan halaman landing Anda dan meningkatkan kesuksesan kampanye Anda.

2. Mengukur Konversi dan Penjualan

Mengukur konversi dan penjualan adalah langkah penting dalam menganalisis performa halaman landing. Pertama-tama, Anda perlu menentukan metrik konversi yang sesuai dengan tujuan bisnis Anda. Misalnya, jika Anda menjual produk melalui halaman landing, metrik konversi bisa berupa jumlah pembelian atau pendapatan yang dihasilkan. Jika Anda lebih fokus pada pengumpulan lead, maka metrik konversi dapat berupa jumlah pengisian formulir atau jumlah langganan newsletter. Setelah menetapkan metrik konversi yang relevan, Anda dapat menggunakan alat analisis web seperti Google Analytics untuk melacaknya.

Dengan data konversi yang terkumpul, Anda dapat mengidentifikasi tren dan pola perilaku pengunjung. Anda dapat melihat berapa banyak pengunjung yang mencapai halaman landing Anda, berapa banyak yang melakukan tindakan yang diinginkan, dan seberapa cepat pengunjung tersebut melakukan tindakan tersebut setelah tiba di halaman. Selain itu, Anda juga dapat mengukur tingkat penolakan, yaitu seberapa sering pengunjung meninggalkan halaman tanpa melakukan tindakan yang diinginkan.

Selain itu, penting juga untuk memahami jalur konversi. Ini berarti Anda perlu melihat perjalanan pengunjung dari tiba di halaman hingga akhirnya melakukan tindakan konversi. Mungkin ada hambatan atau gangguan di sepanjang jalur ini yang perlu diidentifikasi dan diperbaiki. Misalnya, jika banyak pengunjung meninggalkan halaman saat melihat formulir pendaftaran, mungkin formulir tersebut terlalu panjang atau membingungkan. Dengan analisis data konversi yang cermat, Anda dapat membuat perubahan yang tepat untuk meningkatkan efektivitas halaman landing Anda dan mencapai hasil yang lebih baik sesuai dengan tujuan bisnis Anda.

Baca Juga: Cara Mengoptimalkan Conversion Objective Facebook Ads untuk Hasil Maksimal

3. Memperbaiki Halaman Landing

Mungkin saja Anda menemukan bahwa tingkat konversi masih di bawah ekspektasi atau ada masalah yang perlu diperbaiki. Langkah pertama adalah mengidentifikasi masalah potensial pada halaman landing. Ini bisa termasuk desain yang kurang menarik, teks yang tidak cukup persuasif, atau tata letak yang membingungkan.

Setelah masalah telah diidentifikasi, langkah selanjutnya adalah membuat perubahan yang diperlukan. Namun, penting untuk berhati-hati dalam melakukan perubahan. Jangan lakukan perubahan besar-besaran secara sekaligus karena hal ini bisa membuat sulit untuk menentukan apa yang berhasil dan apa yang tidak. Alih-alih, gunakan pendekatan A/B testing. Dalam A/B testing, Anda membuat variasi halaman landing dengan perubahan tertentu (misalnya, mengganti teks CTA atau mengubah warna tombol), dan kemudian membagi pengunjung menjadi dua kelompok. Satu kelompok melihat halaman asli (A), sementara yang lain melihat versi yang diubah (B).

Dengan melakukan A/B testing, Anda dapat dengan jelas melihat apakah perubahan yang Anda buat meningkatkan atau memperburuk performa halaman landing Anda. Jika perubahan menghasilkan peningkatan konversi, maka Anda dapat mengadopsi perubahan tersebut. Namun, jika tidak, Anda dapat mencoba pendekatan lain.

Optimasi halaman landing adalah proses berkelanjutan. Teruslah memantau performa halaman Anda, identifikasi masalah, buat perubahan, dan uji perubahan tersebut. Dengan demikian, Anda dapat secara bertahap meningkatkan efektivitas halaman landing Anda seiring waktu dan mencapai tingkat konversi yang lebih tinggi serta tujuan bisnis yang lebih sukses.

Mengoptimalkan halaman landing bisa meningkatkan average conversion rate sekaligus penjualan bisnis Anda. Untuk membuat halaman landing yang efektif, Anda perlu menentukan tujuan dan target audiens yang jelas, membuat konten halaman landing yang menarik dan efektif, serta menganalisis dan memperbaiki performa landing secara teratur.

Tingkatkan efektivitas landing page Anda dan capai hasil yang lebih baik dengan layanan Digital Marketing dari ToffeeDev! Kami adalah mitra yang siap membantu dalam mengoptimalkan landing page Anda agar mencapai tingkat konversi yang lebih tinggi dan kesuksesan bisnis yang lebih besar. 

Tim profesional kami memiliki pengalaman luas dalam merancang, menganalisis, dan mengoptimalkan landing page untuk berbagai jenis bisnis. Dengan pengetahuan kami tentang strategi pemasaran online terkini dan alat analisis yang kuat, kami akan membantu Anda mencapai tujuan konversi Anda. Mulailah berkonsultasi bersama ToffeeDev dengan klik di sini dan tingkatkan performa landing page Anda hari ini!

Share this post :

Tingkatkan Traffic, Tingkatkan Penjualan!

Dapatkan Konsultasi Gratis bersama ToffeeDev!
Scroll to Top
WhatsApp chat