Memahami Usability Testing: Pengujian Kebergunaan untuk Pengalaman Pengguna yang Lebih Baik

usability testing adalah

Dalam dunia desain dan pengembangan produk, khususnya yang berfokus pada pengalaman pengguna, usability testing merupakan hal yang sangat penting. Dengan memahami usability testing dengan baik, Anda dapat meningkatkan kualitas produk dan meningkatkan kepuasan pengguna. Dalam artikel ini, kita akan mendalami tentang apa itu usability testing, proses, hingga manfaat yang bisa didapatkan untuk bisnis Anda. Mari kita simak ulasan lengkapnya di bawah ini.

Pengertian Usability Testing

Pengertian Usability Testing

Sejarah penggunaan usability testing telah berakar sejak awal pengembangan teknologi dan produk. Meskipun mungkin tidak secara eksplisit disebut sebagai “usability testing” pada waktu itu, upaya untuk memahami dan meningkatkan pengalaman pengguna telah menjadi bagian penting dalam proses pengembangan produk.

Seiring berjalannya waktu, perangkat lunak dan teknologi semakin kompleks dan mendalam. Sebagai tanggapan atas tuntutan pengguna yang semakin tinggi, usability testing menjadi lebih terstruktur dan berkembang menjadi disiplin yang mandiri. Pada tahun 1990-an dan 2000-an, usability testing menjadi inti dari pengembangan pengalaman pengguna yang sukses untuk perangkat lunak, situs web, aplikasi seluler, dan berbagai produk teknologi lainnya.

Dengan perkembangan web dan aplikasi seluler pada tahun 2000-an dan seterusnya, usability testing menjadi lebih luas dan dapat diakses oleh berbagai perusahaan, termasuk startup dan perusahaan kecil. Seiring dengan munculnya platform online dan alat-alat yang memudahkan pelaksanaan usability testing, disiplin ini semakin diadopsi dan dipahami oleh banyak profesional di berbagai industri.

Pada saat ini, usability testing terus berkembang seiring dengan teknologi dan kebutuhan pengguna yang semakin beragam. Peran pentingnya dalam mendukung pengembangan produk yang sukses dan pengalaman pengguna yang memuaskan membuat usability testing tetap relevan dan tak tergantikan dalam dunia desain dan pengembangan produk di era modern ini.

Baca Juga: Apa Peran SEO untuk Perusahaan? Simak Bagaimana SEO Dapat Mengembangkan Bisnis Anda!

Definisi Usability Testing

Usability testing adalah metode evaluasi yang digunakan untuk mengukur sejauh mana suatu produk atau layanan dapat digunakan dengan efektif oleh pengguna dalam suatu konteks tertentu. Melalui pengujian ini, para desainer dan pengembang dapat mengidentifikasi potensi masalah yang dihadapi pengguna saat berinteraksi dengan produk, sehingga dapat dilakukan perbaikan yang relevan.

Tujuan Usability Testing

Usability testing memiliki beberapa tujuan penting yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas produk atau layanan dengan memastikan bahwa pengguna dapat menggunakannya dengan efektif, efisien, dan memuaskan. Berikut adalah enam tujuan utama dari usability testing beserta penjelasan lengkapnya:

  • Menilai pengalaman pengguna: Tujuan utama dari usability testing adalah untuk menilai pengalaman pengguna saat berinteraksi dengan produk atau layanan. Pengujian ini membantu mengidentifikasi masalah yang mungkin dialami oleh pengguna selama interaksi mereka dengan produk tersebut. Dengan mengevaluasi pengalaman pengguna, tim pengembang dapat memahami perspektif pengguna dan mencari cara untuk meningkatkan kenyamanan dan kepuasan pengguna.
  • Mengidentifikasi masalah dan hambatan: Usability testing bertujuan untuk mengidentifikasi masalah dan hambatan yang dihadapi pengguna saat menggunakan produk atau layanan. Masalah-masalah ini bisa berupa kesalahan pengguna, kebingungan tentang bagaimana menggunakan fitur, atau tata letak yang membingungkan. Dengan mengidentifikasi masalah ini, tim pengembang dapat melakukan perbaikan yang diperlukan untuk meningkatkan usability produk.
  • Meningkatkan efisiensi penggunaan: Salah satu tujuan penting dari usability testing adalah untuk meningkatkan efisiensi penggunaan produk atau layanan. Usability testing membantu mengidentifikasi tindakan atau langkah-langkah yang memakan waktu atau membingungkan bagi pengguna. Dengan mengoptimalkan proses interaksi, produk atau layanan akan menjadi lebih efisien dan menghemat waktu pengguna.
  • Mengurangi tingkat frustrasi pengguna: Ketika pengguna mengalami kesulitan atau kesalahan saat menggunakan produk, mereka cenderung merasa frustrasi. Usability testing bertujuan untuk mengurangi tingkat frustrasi ini dengan mengidentifikasi dan memperbaiki masalah yang menyebabkannya. Dengan menghilangkan hambatan dan kesalahan, produk akan menjadi lebih mudah digunakan dan pengguna akan merasa lebih puas.
  • Meningkatkan tingkat keberhasilan tugas pengguna: Dalam usability testing, tujuan pentingnya adalah untuk meningkatkan tingkat keberhasilan tugas pengguna. Tingkat keberhasilan tugas mengukur sejauh mana pengguna dapat menyelesaikan tugas yang ditentukan dengan benar dan tanpa kesalahan. Dengan memahami hambatan yang dihadapi pengguna dan membuat perbaikan yang sesuai, produk atau layanan akan memberikan tingkat keberhasilan tugas yang lebih tinggi.
  • Mengoptimalkan desain dan antarmuka produk: Usability testing digunakan untuk mengoptimalkan desain dan antarmuka produk atau layanan. Dengan mengamati bagaimana pengguna berinteraksi dengan antarmuka dan mengevaluasi desainnya, tim pengembang dapat membuat perbaikan dan penyesuaian yang diperlukan. Tujuannya adalah untuk menciptakan antarmuka yang intuitif, mudah digunakan, dan memenuhi kebutuhan pengguna dengan baik.

Proses Usability Testing

Adapun beberapa tahapan yang harus Anda lalui dalam proses usability testing. Tahapan ini harus Anda lakukan secara berurutan agar hasil analisis yang didapatkan lebih akurat. Berikut ini adalah tiga tahapan utamanya:

1. Perencanaan Usability Testing

Langkah pertama dalam melakukan usability testing adalah merencanakan proses secara teliti. Tahap perencanaan mencakup penentuan tujuan pengujian, pemilihan kelompok pengguna yang tepat, penentuan metrik evaluasi, serta penyiapan skenario pengujian yang sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai.

2. Pengumpulan Data dan Observasi

Setelah perencanaan selesai, langkah berikutnya adalah mengumpulkan data melalui sesi pengujian dengan pengguna yang telah ditentukan. Selama sesi ini, interaksi pengguna dengan produk atau layanan akan diamati dengan cermat. Pengumpulan data dapat dilakukan melalui berbagai teknik, seperti mencatat tanggapan pengguna, mengamati ekspresi wajah, dan merekam interaksi secara audio atau video.

Baca Juga: Penetration Testing Adalah: Definisi, Tahapan, dan Cara Kerjanya

3. Analisis Hasil dan Rekomendasi

Data yang terkumpul selama sesi pengujian akan dianalisis dengan cermat. Hasil analisis ini akan mengungkapkan masalah-masalah yang dihadapi pengguna saat berinteraksi dengan produk. Berdasarkan hasil analisis, tim pengembang dapat membuat rekomendasi perbaikan yang konkret untuk meningkatkan usability produk atau layanan.

Metode Usability Testing

Metode Usability Testing

Terdapat beberapa metode yang bisa Anda lakukan dalam melaksanakan proses usability testing sesuai dengan kondisi dan resource yang ada di perusahaan, antara lain:

1. Pengujian Pengguna

Salah satu metode usability testing yang umum adalah pengujian dengan pengguna asli. Pengujian ini melibatkan pengguna potensial dalam berbagai skenario penggunaan produk atau layanan. Kelebihan dari metode ini adalah kemampuan untuk mengidentifikasi masalah yang sebenarnya dihadapi oleh pengguna. Namun, metode ini juga memerlukan waktu dan biaya yang lebih besar.

2. Uji Heuristik

Metode ini melibatkan evaluasi produk berdasarkan sejumlah prinsip heuristik yang telah ditetapkan sebelumnya. Prinsip-prinsip heuristik ini mencakup panduan-panduan umum yang digunakan untuk mengevaluasi usability produk. Uji heuristik dapat dilakukan secara cepat dan relatif murah, tetapi mungkin tidak sekomprehensif pengujian dengan pengguna asli.

3. Uji A/B

Metode uji A/B melibatkan perbandingan dua versi produk atau layanan yang sedikit berbeda. Pengguna akan diberikan dua versi tersebut secara acak, dan kemudian interaksi mereka akan diamati. Metode ini membantu untuk menentukan versi mana yang lebih efektif dan lebih disukai oleh pengguna.

banner

Alat dan Teknik Usability Testing

Proses usability testing dapat lebih dioptimalkan dengan menggunakan beberapa alat atau teknik khusus, antara lain sebagai berikut:

1. Perekaman Interaksi Pengguna

Salah satu alat yang umum digunakan dalam usability testing adalah perangkat lunak untuk merekam interaksi pengguna saat berinteraksi dengan produk atau layanan. Perekaman ini memungkinkan tim pengembang untuk menganalisis kembali interaksi pengguna secara rinci untuk mengidentifikasi masalah dan potensi perbaikan.

2. Eye-Tracking

Teknik eye-tracking melibatkan penggunaan perangkat untuk melacak gerakan mata pengguna saat berinteraksi dengan produk. Dengan teknik ini, dapat diidentifikasi bagian-bagian produk yang menarik perhatian pengguna atau bagian yang sering diabaikan. Informasi ini sangat berharga dalam meningkatkan tata letak dan desain produk.

3. Wawancara dan Kuesioner

Metode ini melibatkan penggunaan wawancara atau kuesioner untuk mengumpulkan umpan balik dari pengguna terkait pengalaman penggunaan produk. Dengan cara ini, tim pengembang dapat memahami persepsi dan pandangan pengguna secara lebih mendalam.

Manfaat Usability Testing

DI bawah ini adalah dua manfaat utama dalam penggunaan usability testing, yaitu:

1. Peningkatan Pengalaman Pengguna

Dengan melakukan usability testing, produk atau layanan dapat dioptimalkan untuk memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik. Pengguna akan lebih mudah menguasai produk, mengurangi frustrasi, dan merasa lebih puas dengan penggunaannya.

2. Identifikasi Masalah dan Perbaikan

Usability testing membantu dalam mengidentifikasi masalah yang mungkin tidak terlihat selama proses pengembangan produk. Dengan mengetahui masalah-masalah ini, tim pengembang dapat segera melakukan perbaikan yang diperlukan sebelum produk diperkenalkan ke pasar.

Baca Juga: Pengertian Usability Testing dan Fungsinya Saat Membuat Website

Kesimpulan

Dalam dunia yang semakin kompetitif, memberikan pengalaman pengguna yang unggul adalah kunci kesuksesan suatu produk atau layanan. Usability testing adalah alat yang sangat berharga untuk mencapai tujuan tersebut. Dengan memahami kebutuhan dan preferensi pengguna, serta mengidentifikasi masalah dan melakukan perbaikan yang tepat, produk atau layanan Anda akan mampu bersaing dan memenangkan hati pengguna. Namun, Anda juga harus memperhatikan bahwa usability testing bukanlah langkah sekali jalan, tetapi harus menjadi proses berkelanjutan untuk terus meningkatkan kualitas dan kesuksesan produk atau layanan Anda.

Pada konteks brand awareness perusahaan, kemampuan usability testing disertai dengan pemanfaatan jasa pembuatan website seperti ToffeeDev dapat memberikan pengalaman pengguna yang positif dengan situs web perusahaan. Hal ini dapat membantu perusahaan Anda memperkuat citra merek yang sesuai dengan target pasar, sehingga dapat meningkatkan kepercayaan dan loyalitas pelanggan.

Sebagai salah satu Digital Marketing Agency terkemuka di Indonesia, ToffeeDev ToffeeDev dapat membantu perusahaan meningkatkan bisnis mereka dengan menciptakan pengalaman pengguna yang lebih baik, meningkatkan konversi, dan memperkuat citra merek. Dengan investasi yang tepat dalam pengembangan website yang optimal, perusahaan akan memiliki kesempatan untuk tumbuh dan berhasil di lingkungan bisnis yang semakin kompetitif. 

Tunggu apa lagi? Hubungi dan jadwalkan konsultasi dengan kami segera untuk mulai meningkatkan visibilitas bisnis bersama ToffeeDev sebelum pesaing bisnis Anda melakukannya!

Share this post :

Capai Target Pasar Bisnis Anda!

Dapatkan Konsultasi Gratis bersama ToffeeDev!

Scroll to Top