5 Implementasi Augmented Marketing untuk Memfasilitasi Keputusan Pembelian

augmented marketing

Bayangkan, pelanggan Anda dapat mencoba produk makeup secara virtual, menjelajahi properti yang ingin dibeli, atau berinteraksi dengan maskot brand favorit mereka dengan mudah sebelum memutuskan pembelian. Inilah yang dinamakan inovasi augmented marketing

Konsep augmented marketing tengah menjadi sorotan karena kemampuannya untuk menggabungkan teknologi canggih dengan strategi pemasaran yang kreatif. Strategi ini berpotensi merevolusi cara brand Anda berinteraksi dengan pelanggan. Untuk lebih memahaminya, mari simak manfaat, contoh implementasi, dan cara mengoptimalkan potensi augmented marketing untuk bisnis melalui artikel ini.

Apa Itu Augmented Marketing?

Augmented marketing atau augmented reality (AR) marketing merupakan suatu strategi pemasaran yang memanfaatkan teknologi augmented reality (AR) untuk meningkatkan interaksi dan engagement pelanggan dengan brand atau produk. Teknologi AR memungkinkan pengguna untuk melihat dan berinteraksi dengan elemen-elemen virtual yang disisipkan dalam lingkungan nyata sehingga menciptakan pengalaman yang lebih imersif dan menarik.

Tujuan utama dari augmented marketing adalah untuk menciptakan pengalaman yang lebih mendalam dan berkesan bagi konsumen. Melalui teknologi AR, bisnis dapat membawa produk atau layanan ke kehidupan secara virtual, memungkinkan konsumen untuk mencoba produk, dan melihatnya dalam konteks nyata sebelum memutuskan pembelian.

Baca Juga: Agile Marketing: Definisi, Manfaat, dan Strategi Terbaiknya di 2024

Apa Manfaat Augmented Marketing untuk Bisnis?

Augmented marketing telah menjadi kekuatan yang mendorong inovasi dalam dunia pemasaran, terutama bagi bisnis yang berani beradaptasi dengan teknologi terkini. Berikut adalah beberapa manfaat utama yang dapat diperoleh melalui penerapan augmented marketing.

1. Mengefisiensi Sumber Daya

Salah satu keuntungan utama dari augmented marketing adalah kemampuannya untuk mengoptimalkan penggunaan sumber daya bisnis. Teknologi AR memungkinkan bisnis mengefisiensi biaya yang terkait dengan demonstrasi fisik produk atau pengaturan lokasi pameran. Sebagai contoh, alih-alih membangun ruang pameran fisik, Anda dapat menciptakan pengalaman virtual yang memberikan gambaran produk akan terlihat di dalam rumah.

Banner Ads - General 2

2. Meningkatkan Kepuasan Pelanggan

Augmented marketing dapat meningkatkan kepuasan pelanggan dengan memberikan pengalaman yang lebih personal dan berkesan. Contohnya, pelanggan dapat mencoba produk makeup secara virtual sebelum membelinya, melihat produk dalam 3D di lingkungan mereka sendiri, atau mendapatkan informasi produk yang lengkap dan interaktif. Ini dapat membantu pelanggan membuat keputusan pembelian yang tepat dan meningkatkan kepuasan terhadap brand.

3. Memfasilitasi Keputusan Pembelian

Selain meningkatkan kepuasan pelanggan, augmented marketing juga memfasilitasi proses pengambilan keputusan pembelian. Melalui teknologi AR, calon pelanggan dapat melihat produk dalam konteks nyata sebelum melakukan pembelian. Dengan memberikan pengalaman yang lebih jelas dan informatif, augmented marketing meningkatkan kepercayaan pelanggan dan memfasilitasi proses pembelian dengan lebih mudah.

4. Memperluas Jangkauan Pasar

Augmented marketing dapat membantu bisnis menjangkau audiens yang lebih luas dengan memanfaatkan platform digital, seperti media sosial dan aplikasi mobile. Konten AR yang menarik dan interaktif dapat dengan mudah dibagikan di media sosial. Hal ini memudahkan bisnis untuk menjangkau audiens yang lebih luas dan meningkatkan brand awareness.

5. Menciptakan Viral Marketing

Konten augmented marketing yang menarik dan interaktif berpotensi viral di media sosial. Orang-orang yang terkesan dengan pengalaman AR Anda akan membagikannya dengan orang lain di media sosial atau platform online lainnya. Dengan demikian, ini dapat meningkatkan brand awareness, menjangkau audiens yang lebih luas, dan mendorong lebih banyak traffic ke situs web Anda.

Menciptakan Viral Marketing

Contoh Implementasi Augmented Marketing

Dalam dunia pemasaran modern, augmented marketing menjadi salah satu cara terbaik bagi bisnis Anda untuk berinteraksi dengan konsumen secara langsung. Berikut adalah sejumlah contoh implementasi augmented marketing yang dapat dipertimbangkan. 

Baca Juga: Creative Marketing: Ini Manfaat dan 7 Cara Mengimplementasikannya

1. Pencobaan Produk Secara Virtual

Contoh pertama dalam implementasi augmented marketing adalah pencobaan produk secara virtual. Banyak brand yang telah menggunakan teknologi AR untuk memungkinkan konsumen mereka mencoba produk secara virtual sebelum membelinya, seperti industri fashion dan kecantikan.  

Contohnya, dengan aplikasi AR, calon pelanggan dapat mencoba berbagai produk kecantikan, seperti produk lipstik atau bedak. Calon konsumen dapat melihat bagaimana produk tersebut akan terlihat saat digunakan pada wajah mereka dalam berbagai kondisi pencahayaan dan situasi. 

2. Kampanye Iklan dengan Filter AR

Kampanye iklan dengan filter AR kian populer di media sosial. Banyak brand yang menggunakan filter wajah AR yang unik dan menarik dan berkaitan dengan brand. Lalu, mengapa kampanye iklan dengan filter AR begitu efektif? Pada prinsipnya, filter AR menawarkan pengalaman yang interaktif dan menyenangkan bagi pengguna. 

Selain itu, filter AR juga dapat memberikan kesan yang lebih personal dan relevan karena pengguna dapat terlibat langsung dengan produk. Pengguna dapat mengambil foto atau video menggunakan filter ini dan membagikannya di media sosial sehingga meningkatkan brand awareness secara organik, serta menciptakan interaksi yang lebih dalam dengan konsumen.

Banner Ads - Ebook 2

3. Tur Virtual Produk Properti

Industri real estat juga telah memanfaatkan augmented marketing dengan tur virtual properti. Melalui aplikasi atau platform AR, calon pembeli dapat menjelajahi rumah atau apartemen yang dijual secara virtual. 

Para calon pelanggan dapat melihat semua ruangan, ukuran, dan fitur dengan detail yang luar biasa, tanpa perlu mengunjungi properti secara fisik. Ini tidak hanya mengefisiensi waktu bagi pembeli, tetapi juga membantu agen real estat dalam proses pemasaran dan penjualan properti.

4. Promosi Produk dengan Geo-Tagging AR

Contoh implementasi augmented marketing selanjutnya adalah geo-tagging AR. Geo-tagging AR merupakan teknologi yang menggabungkan antara augmented reality (AR) dan layanan berbasis lokasi (location based services). 

Adapun salah satu contoh promosi menggunakan geo-tagging AR adalah pada toko ritel. Caranya adalah pelanggan menggunakan aplikasi mobile untuk melihat produk dalam 3D di lingkungan mereka sendiri. Hal ini dapat membantu calon konsumen membayangkan bagaimana produk akan terlihat cocok di dalam rumah mereka sebelum membelinya.

Baca Juga: 13 Strategi Promosi Melalui Media Online untuk Meningkatkan Visibilitas dan Penjualan

5. Katalog Interaktif

Katalog interaktif adalah salah satu bentuk implementasi augmented marketing yang digunakan untuk menciptakan pengalaman berbelanja yang lebih menarik dan interaktif bagi pelanggan. Selain fitur visual yang menarik, katalog interaktif juga dapat menyediakan informasi tambahan tentang produk, seperti spesifikasi, harga, dan ulasan pelanggan.   

Konsep katalog interaktif memungkinkan konsumen untuk melihat produk dalam detail yang lebih baik dan dalam konteks yang lebih relevan. Dengan demikian, calon konsumen dapat memutar, memperbesar, atau memperkecil produk untuk melihat berbagai detailnya dengan lebih jelas.

Katalog Interaktif

Cara Mengoptimalkan Potensi Augmented Marketing

Augmented marketing menawarkan potensi besar bagi bisnis untuk menciptakan pengalaman yang menarik dan relevan bagi Anda. Untuk mengoptimalkannya, mari simak sejumlah langkah yang dapat diambil untuk mengoptimalkan potensi augmented marketing.

1. Memahami Target Audiens

Langkah pertama yang paling penting dalam mengoptimalkan augmented marketing adalah memahami target audiens. Hal ini meliputi memahami demografi, minat, dan cara audiens menggunakan teknologi AR. Anda dapat membuat konten dan pengalaman AR yang lebih relevan dan menarik dengan memahami target audiens. 

2. Menyediakan Konten Berkualitas

Konten adalah kunci dalam augmented marketing. Oleh karena itu, pastikan konten AR yang Anda buat memiliki nilai tambah dan menarik bagi pelanggan. Buatlah pengalaman AR yang informatif, menghibur, atau bahkan edukatif, serta sesuai dengan tujuan pemasaran brand Anda. Konten yang berkualitas akan meningkatkan engagement pelanggann dan memperkuat koneksi pelanggan dengan brand.

3. Membangun Aplikasi atau Platform AR yang User-Friendly

Kemudahan penggunaan adalah faktor penting dalam keberhasilan augmented marketing. Adapun kunci dari platform AR yang user-friendly adalah harus memudahkan pengguna Anda dalam memahami detail produk. Desain antarmuka (UI) yang bersih dan navigasi yang jelas akan meningkatkan pengalaman pengguna dan memastikan bahwa pengguna dapat dengan mudah mengeksplorasi konten AR Anda.

4. Menggabungkan AR dengan Kampanye Pemasaran Lainnya

Augmented marketing dapat digunakan bersama dengan strategi pemasaran lainnya, seperti media sosial, email marketing, dan public relations. Penggabungan ini mampu menciptakan pengalaman yang lebih terintegrasi dan konsisten. Maka dari itu, pastikan pesan pemasaran dan nilai brand konsisten di seluruh platform pemasaran, termasuk pengalaman AR.

5. Mengukur Kinerja dan Mengadaptasi Strategi

Mengukur kinerja dan mengadaptasi strategi adalah langkah penting dalam mengoptimalkan potensi augmented marketing. Ini melibatkan penggunaan metrik dan analisis data untuk mengevaluasi efektivitas kampanye AR dan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk meningkatkan hasilnya.

6. Memanfaatkan Data untuk Pengambilan Keputusan

Melacak dan menganalisis data tentang kinerja kampanye augmented marketing menjadi sangat penting untuk pengambilan keputusan pada masa mendatang. Data ini dapat membantu Anda memahami aspek pemasaran yang berhasil maupun tidak berhasil, serta memahami perilaku konsumen sehingga Anda dapat membuat keputusan yang lebih baik dan melakukan penyesuaian jika diperlukan.

Banner Ads - Lead Gen 2

7. Terus Mencari Inovasi Baru

Teknologi AR terus berkembang dan selalu ada peluang baru untuk menggunakan AR dalam pemasaran. Maka dari itu, teruslah mencari inovasi baru dalam teknologi AR dan terapkan implementasi yang paling sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Jangan ragu untuk bereksperimen dengan ide-ide kreatif dan terus kembangkan pengalaman AR yang menarik bagi pelanggan.

Sebagai penutup yang menarik, mari fokus pada manfaat augmented marketing untuk bisnis Anda. Sebagai pendekatan yang inovatif, augmented marketing mampu menciptakan pengalaman interaktif dan menarik bagi planggan. Mulai dari pencobaan produk secara virtual, kampanye iklan dengan filter AR, hingga tur virtual produk properti, sejumlah implementasi ini mampu memperluas jangkauan audiens dan memfasilitasi keputusan pembelian. 

Saat mengimplementasikan augmented marketing, pertimbangkan juga untuk menggunakan jasa digital marketing dari ToffeeDev untuk meningkatkan jangkauan audiens Anda. Tim profesional kami akan membantu Anda dalam merancang pemasaran digital yang tepat sasaran sehingga mengoptimalkan jangkauan bisnis. Dengan demikian, Anda dapat mengoptimalkan konversi. 

Apakah Anda tertarik? Segera hubungi ToffeeDev dan jadwalkan konsultasi sekarang!

Share this post :

Tingkatkan Traffic, Tingkatkan Penjualan!

Dapatkan Konsultasi Gratis bersama ToffeeDev!
Scroll to Top