301 vs 302? Redirect Manakah yang Harus Digunakan?

301 redirect

Dalam dunia digital yang terus berkembang, pengalihan URL atau dikenal sebagai “redirect” menjadi suatu hal yang penting untuk dipahami dan diterapkan oleh pemilik situs web dan praktisi SEO. Salah satu tipe redirect yang sering digunakan dan memiliki peran penting dalam strategi SEO adalah “301 redirect.” Artikel ini akan memberikan panduan lengkap tentang apa itu 301 redirect, bagaimana cara kerjanya, manfaatnya, implementasi yang tepat, serta tips dan praktik terbaik dalam menggunakannya. Selain itu, kita juga akan melihat beberapa kasus penggunaan 301 redirect yang umum.

Pengertian 301 Redirect

Sejarah munculnya 301 redirect berawal dari perkembangan Internet dan World Wide Web (WWW) pada awal tahun 1990-an. Pada masa tersebut, ketika sebuah situs web mengalami perubahan URL atau lokasi permanen, tidak ada cara standar untuk mengarahkan pengguna atau mesin pencari dari URL lama ke URL baru. Sebagai hasilnya, perubahan tersebut dapat menyebabkan masalah bagi pengguna yang mencoba mengakses konten yang telah dipindahkan dan juga dapat merusak peringkat SEO dan otoritas situs web di mata mesin pencari.

Kemudian, pada tahun 1993, Tim Berners-Lee, pencipta World Wide Web, merilis spesifikasi protokol HTTP pertama yang disebut HTTP/0.9. Protokol ini sangat sederhana dan hanya mendukung permintaan GET untuk mengambil dokumen HTML. Pada saat itu, belum ada metode standar untuk mengalihkan URL.

Namun, pada tahun 1996, protokol HTTP diperbarui menjadi HTTP/1.0, dan sebuah fitur baru diperkenalkan yang disebut “status code” atau kode status HTTP. Salah satu kode status yang diperkenalkan adalah “301 Moved Permanently” atau “301 Redirect.” Kode status ini diciptakan untuk memberikan solusi terhadap permasalahan pengalihan URL yang permanen.

Kode status 301 memberikan instruksi bagi client (browser atau mesin pencari) bahwa URL yang diminta telah dipindahkan secara permanen ke lokasi baru yang ditentukan. Setelah menerima kode status 301, client akan secara otomatis mengarahkan lalu lintas dari URL lama ke URL baru tanpa interaksi pengguna.

Penambahan fitur 301 redirect dalam protokol HTTP/1.0 ini memberikan manfaat yang signifikan bagi pengelola situs web dan praktisi SEO. Dengan menggunakan 301 redirect, situs web dapat melakukan migrasi, mengganti domain, atau mengubah struktur URL tanpa kehilangan lalu lintas dan peringkat SEO yang telah mereka bangun.

Sejak saat itu, 301 redirect menjadi bagian integral dari strategi pengalihan URL dalam pengembangan dan optimasi situs web. Penggunaan 301 redirect telah membantu pemilik situs web dan praktisi SEO untuk meningkatkan pengalaman pengguna, menjaga peringkat SEO, dan memastikan bahwa konten yang dipindahkan tetap dapat diakses dengan mudah oleh pengguna dan mesin pencari.

Agar Anda lebih memahami apa itu sebenarnya 301 redirect, mari kita simak definisi dan cara kerjanya di bawah ini.

302 vs 301, Mana yang Harus Dipilih?

Untuk bisa memilih redirect mana yang akan Anda gunakan, Anda harus tahu fungsi dan pengertian dari keduanya, sehingga Anda dapat menentukan kapan harus menggunakan redirect 301 dan redirect 302.

Apa itu 302 Redirect

Untuk redirect 302, kode ini berarti bahwa terjadi proses redirect yang bersifat sementara bagi user dan mesin pencari menuju halaman yang lain hingga halaman baru ini dihapus. Ada dua jenis kode redirect 302 yang sering Anda jumpai, yaitu 302 Found (HTTP 1.1) dan Moved temporarily (HTTP 1.0).

Baca Juga: 302 Redirect, Apa Arti Kode Error ini Untuk Website Anda?

Redirect 302 bisa dilakukan dengan dua metode, yaitu meta tag atau Javascript, yang sedikit lebih memudahkan dibanding redirect 301, dimana Anda harus mengakses server files yang akan memakan waktu yang cukup banyak. Jika Anda menggunakan tipe redirect yang salah, maka mesin pencari akan merasa bingung dan bisa berdampak kepada hilangnya traffic dari website Anda.

Waktu yang Tepat Menggunakan Redirect 302

Redirect 302 akan sangat berguna untuk Anda, bila digunakan pada saat yang tepat. Seperti:

  • Melakukan pengujian A / B pada halaman website untuk fungsionalitas dan desain.
  • Mendapatkan feedback dari klien pada halaman baru tanpa mempengaruhi peringkat website.
  • Memperbarui halaman website, sekaligus memberikan pengunjung pengalaman yang konsisten.

Apa itu 301 Redirect?

301 redirect adalah kode status HTTP yang menunjukkan bahwa suatu halaman atau URL telah permanen dipindahkan ke lokasi yang baru. Ketika pengguna atau mesin pencari mengakses URL lama, server akan mengarahkan mereka secara otomatis ke URL baru tanpa memerlukan interaksi dari pengguna. Pengguna tidak akan menyadari bahwa mereka diarahkan ke lokasi yang berbeda karena prosesnya terjadi di balik layar.

Baca Juga: 404 Artinya: Pengertian, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Bagaimana 301 Redirect Bekerja?

Ketika sebuah situs web mengalami perubahan struktur, pemindahan halaman, atau pergantian domain, pengguna atau mesin pencari yang mengakses URL lama akan mendapatkan respon kode status 301 dari server. Kode status ini memberi tahu mereka bahwa halaman tersebut telah dipindahkan secara permanen dan menginstruksikan browser atau mesin pencari untuk mengarahkan lalu lintas ke URL baru yang telah ditentukan.

301 redirect berperan penting dalam mengalihkan otoritas atau “link juice” dari URL lama ke URL baru. Ini membantu mesin pencari memahami bahwa konten dari URL lama telah dipindahkan dan harus mengalihkan nilai SEO, peringkat, dan otoritas ke URL baru.

Banner SEO - General 2

Waktu yang Tepat Menggunakan Redirect 301

Jika Anda ingin benar – benar memastikan bahwa mesin pencari mengerti bahwa URL Anda telah pindah secara permanen ke lokasi yang baru dengan konten yang sama dan memiliki link equity yang sama, maka gunakanlah redirect 301.

Beberapa kesempatan lain dimana Anda bisa menggunakan redirect 301 adalah :

  • Link ke URL yang outdated dan perlu untuk diarahkan ke halaman yang Anda inginkan. Contoh kasusnya adalah penggabungan dua halaman website atau situs web yang bermigrasi secara permanen.
  • Ada beberapa URL yang digunakan untuk mengakses website Anda. Pilih satu URL sebagai tujuan canonical , lalu gunakan redirect 301 untuk mengarahkan traffic ke URL yang Anda inginkan atau URL yang baru.
  • Anda sedang melakukan migrasi dari HTTP ke HTTPS.

Manfaat 301 Redirect

Penerapan 301 redirect memberikan beberapa manfaat penting untuk situs web dan strategi SEO Anda. Berikut adalah beberapa manfaat utama:

1. Membantu Migrasi Situs Web

Ketika Anda melakukan migrasi situs web ke platform baru, mengubah struktur URL, atau mengganti domain, 301 redirect memastikan bahwa pengguna dan mesin pencari tetap dapat menemukan konten Anda di URL yang baru. Tanpa redirect, perubahan tersebut dapat menyebabkan kehilangan lalu lintas, peringkat, dan otoritas yang telah Anda bangun selama ini.

2. Memperbaiki Broken Links

Ketika halaman atau konten di situs web Anda telah dipindahkan atau dihapus, URL lama akan menjadi broken link jika tidak diatasi dengan baik. Broken link dapat merugikan pengalaman pengguna dan merusak reputasi situs Anda di mata mesin pencari. Dengan menerapkan 301 redirect dari URL lama ke URL baru atau relevan, Anda dapat menghindari broken link dan tetap menjaga kualitas situs web Anda.

3. Meningkatkan SEO dan Peringkat Mesin Pencari

301 redirect membantu mengalihkan otoritas dan otoritas dari URL lama ke URL baru. Dengan cara ini, Anda dapat mempertahankan peringkat SEO yang telah Anda capai sebelumnya dan memastikan bahwa konten Anda tetap dapat ditemukan oleh mesin pencari. Dengan menjaga integritas struktur situs web Anda, peringkat organik Anda kemungkinan akan tetap stabil atau bahkan meningkat seiring waktu.

Implementasi 301 Redirect

Sekarang setelah Anda memahami pengertian dan manfaat dari 301 redirect, berikut adalah beberapa metode implementasi yang umum digunakan:

1. Menggunakan File .htaccess (untuk Server Apache)

Jika Anda menggunakan server Apache, Anda dapat menerapkan 301 redirect menggunakan file .htaccess. File .htaccess adalah file konfigurasi yang memungkinkan Anda untuk mengatur aturan-aturan khusus untuk direktori tertentu pada server. Untuk menggunakan 301 redirect, Anda perlu menambahkan kode berikut ke dalam file .htaccess:

Redirect 301 /url-lama.html http://www.situswebanda.com/url-baru.html

Pastikan untuk mengganti “/url-lama.html” dengan path dari URL lama yang ingin Anda redirect dan “http://www.situswebanda.com/url-baru.html dengan URL baru yang dituju.

2. Menggunakan Konfigurasi Nginx (untuk Server Nginx)

Jika situs web Anda berjalan di server Nginx, Anda perlu mengedit konfigurasi server untuk menerapkan 301 redirect. Buka file konfigurasi Nginx untuk situs web Anda dan tambahkan konfigurasi berikut:

server {

    listen 80;

    server_name situswebanda.com;

    return 301 http://www.situswebanda.com$request_uri;

}

Pastikan untuk mengganti “situswebanda.com” dengan domain Anda yang sebenarnya.

3. Menggunakan Plugin Redirect (untuk Platform CMS)

Jika situs web Anda berjalan di platform CMS seperti WordPress, Anda dapat menggunakan plugin redirect untuk mengatur 301 redirect dengan mudah tanpa perlu mengedit file server. Cari plugin redirect yang terpercaya dan sesuai dengan versi CMS Anda. Setelah diinstal, ikuti petunjuk yang diberikan oleh plugin untuk mengatur redirect dari URL lama ke URL baru.

Banner SEO - Ebook 2

Tips dan Praktik Terbaik dalam Menggunakan 301 Redirect

Selain memahami cara implementasi yang tepat, berikut adalah beberapa tips dan praktik terbaik dalam menggunakan 301 redirect:

1. Menggunakan Redirect yang Relevan

Pastikan bahwa setiap 301 redirect yang Anda terapkan relevan dan sesuai. Redirect pengguna atau mesin pencari ke halaman yang paling relevan dengan konten dari URL lama. Mengarahkan mereka ke halaman beranda atau halaman yang tidak relevan dapat mengganggu pengalaman pengguna dan merugikan SEO.

2. Memperbarui Sitemap dan Menginformasikan Mesin Pencari

Setelah Anda menerapkan 301 redirect, pastikan untuk memperbarui sitemap situs Anda dan memberitahu mesin pencari tentang perubahan tersebut. Dengan memberikan sitemap yang mutakhir, mesin pencari akan lebih cepat mengindeks perubahan dan mengalihkan lalu lintas ke URL baru.

Baca Juga: SEO Identik dengan Apa?

3. Memantau dan Mengevaluasi Efektivitas Redirect

Pantau efektivitas redirect yang Anda terapkan secara berkala. Gunakan alat analisis web untuk melacak perubahan lalu lintas dan perilaku pengguna setelah redirect diimplementasikan. Jika Anda melihat penurunan signifikan dalam lalu lintas atau masalah lain, coba periksa apakah redirect berfungsi dengan benar dan apakah URL baru telah dioptimalkan dengan baik.

Baca Juga: Apa Kepanjangan SEO, SEM, dan PPC?

Kasus Penggunaan 301 Redirect yang Umum

Berikut adalah beberapa contoh kasus penggunaan 301 redirect yang umum:

1. Mengganti URL Halaman atau Posting Blog

Ketika Anda mengubah URL halaman atau posting blog, pastikan untuk menerapkan 301 redirect dari URL lama ke URL baru. Ini akan membantu mempertahankan peringkat SEO dan mengalihkan lalu lintas ke konten yang benar.

2. Mengalihkan Versi Non-www ke Versi www atau Sebaliknya

Jika Anda memutuskan untuk menggunakan atau meninggalkan “www” pada domain Anda, pastikan untuk mengalihkan versi non-www ke versi www atau sebaliknya. Ini akan membantu mengkonsolidasikan otoritas dan menghindari konten duplikat di mata mesin pencari.

Baca Juga: Pengertian dan Pentingnya Key Performance Indicator (KPI)

3. Mengalihkan Halaman yang Telah Dihapus atau Dipindahkan

Jika Anda menghapus halaman atau memindahkannya ke lokasi baru, jangan biarkan URL lama menjadi broken link. Alihkan pengguna dan mesin pencari ke halaman baru yang relevan dengan 301 redirect.

302 vs 301, Mana yang Harus Digunakan untuk SEO?

Jika Anda memiliki niat untuk mengalihkan sebuah URL dengan konten yang sama, tanpa ada kemungkinan kembali ke URL yang lama dan ingin melewati link equity dengan cepat atau lambat, maka redirect 301 lah yang harus Anda gunakan.

Redirect 302 sebenarnya juga tidak akan mempengaruhi SEO Anda, jika dilakukan dengan benar. Tapi, jika Anda menggunakannya dengan ceroboh dan tidak benar, akan mengakibatkan kebingungan yang secara negatif akan mempengaruhi visibilitas pencarian dari website Anda.

Jika Anda ingin memindahkan sebuah halaman secara permanen, gunakan redirect 301. Jika Anda hanya ingin memindahkannya secara sementara dan akan kembali lagi ke URL sebelumnya, gunakan redirect 302.

Apabila Anda memiliki pertanyaan atau pendapat yang berbeda silahkan bagikan pada kolom komentar, dan jangan lupa untuk share artikel ini.

Banner SEO x CRO 2

Kesimpulan

Pemahaman yang baik tentang apa itu 301 redirect dan penerapannya adalah kunci untuk mempertahankan visibilitas merek dan otoritas di platform digital. Dengan menerapkan 301 redirect secara tepat dan mengikuti tips terbaik dalam penggunaannya, Anda dapat menghindari potensi kerugian lalu lintas dan peringkat SEO yang tidak diinginkan. Jangan ragu untuk memanfaatkan jasa SEO profesional seperti ToffeeDev untuk membantu mengoptimalkan visibilitas merek Anda dan meningkatkan kinerja situs web Anda dalam mesin pencari.

Tertarik untuk mencoba jasa SEO kami? Segera hubungi dan jadwalkan konsultasi dengan kami dan mulailah mengoptimalisasikan visibilitas merek Anda serta meningkatkan profit  bisnis bersama ToffeeDev sebelum pesaing bisnis Anda melakukannya!

Share this post :

Tingkatkan Traffic, Tingkatkan Penjualan!

Dapatkan Konsultasi Gratis bersama ToffeeDev!
Scroll to Top