Memahami Cost of Goods Sold (COGS): Definisi dan Peranannya dalam Bisnis

Dalam dunia bisnis yang kompleks dan dinamis, pemahaman yang mendalam tentang berbagai konsep dan metrik keuangan sangatlah penting. Salah satu konsep yang tidak boleh diabaikan adalah Cost of Goods Sold (COGS). Mudahnya, COGS adalah istilah yang sering digunakan untuk menggambarkan jumlah total biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk memproduksi atau memperoleh barang yang dijual selama periode waktu tertentu.

Melalui artikel ini, Anda akan mempelajari apa itu Cost of Goods Sold (COGS), peran pentingnya dalam bisnis, metode perhitungan COGS, komponen yang terlibat dalam perhitungan, manfaat adanya COGS, dan cara menghitungnya. Mari simak penjelasan lengkapnya di bawah ini!

Apa Itu Cost of Goods Sold (COGS)?

Cost of Goods Sold (COGS) adalah konsep akuntansi yang digunakan untuk mengukur total biaya yang terlibat dalam produksi atau perolehan barang yang dijual oleh sebuah perusahaan selama periode waktu tertentu. COGS merupakan salah satu elemen penting dalam laporan keuangan, terutama dalam laporan laba rugi (income statement), karena dapat memengaruhi perhitungan laba kotor.

Secara sederhana, COGS dapat diartikan sebagai biaya yang harus dikeluarkan oleh perusahaan untuk menghasilkan barang atau jasa yang kemudian dijual kepada pelanggan. Konsep ini berlaku untuk berbagai jenis bisnis, baik dalam sektor manufaktur, perdagangan, atau jasa.

Dengan memiliki pemahaman yang baik tentang COGS, perusahaan dapat menganalisis dan mengelola efisiensi operasional mereka, menentukan harga jual yang tepat, menghitung laba kotor, serta membuat keputusan bisnis yang lebih cerdas dan terinformasi.

Peran Cost of Goods Sold (COGS) dalam Bisnis

COGS memiliki peran penting dalam analisis keuangan dan operasional perusahaan. Mari kita jelajahi beberapa peran utama COGS dalam bisnis:

1. Menentukan Laba Kotor

Salah satu peran utama COGS adalah menentukan laba kotor perusahaan. Laba kotor merupakan selisih antara pendapatan penjualan dan biaya produksi barang atau jasa yang dijual. Dengan menghitung COGS, perusahaan dapat mengetahui berapa biaya yang dikeluarkan untuk memproduksi barang atau jasa tersebut. Laba kotor yang tinggi menunjukkan efisiensi operasional yang baik, sedangkan laba kotor yang rendah dapat menandakan masalah dalam manajemen biaya atau harga jual yang tidak optimal.

2. Analisis Marginal

COGS dapat digunakan dalam melakukan analisis marginal terhadap produk atau layanan yang ditawarkan oleh perusahaan. Dengan memperhatikan COGS, perusahaan dapat mengevaluasi kontribusi margin dari setiap produk atau layanan yang dijual. Analisis ini membantu dalam pengambilan keputusan terkait harga jual, biaya produksi, dan strategi pemasaran. Produk dengan margin yang tinggi dapat menjadi fokus utama perusahaan, sementara produk dengan margin rendah mungkin memerlukan perbaikan atau penghapusan dari portofolio produk.

3. Perencanaan Produksi

COGS memainkan peran penting dalam perencanaan produksi perusahaan. Dengan mengetahui biaya produksi yang terlibat, perusahaan dapat merencanakan produksi dengan lebih efisien. Informasi COGS dapat membantu dalam pengelolaan persediaan, pengaturan level produksi yang tepat, dan pengoptimalan penggunaan sumber daya. Dengan perencanaan produksi yang baik, perusahaan dapat menghindari kekurangan atau kelebihan persediaan, mengurangi biaya produksi yang tidak perlu, dan meningkatkan efisiensi operasional.

Baca Juga: Biaya Pembuatan Website Terbaru, Mahal atau Murah?

4. Evaluasi Kinerja

COGS dapat digunakan sebagai ukuran untuk mengevaluasi kinerja perusahaan dari waktu ke waktu. Dengan membandingkan COGS dari periode ke periode, perusahaan dapat mengetahui apakah terjadi peningkatan atau penurunan biaya produksi dan efisiensi operasional. Analisis perubahan COGS dapat membantu dalam mengidentifikasi tren biaya yang perlu diperhatikan, mencari potensi penghematan, dan memonitor efektivitas strategi pengendalian biaya.

5. Analisis Profitabilitas Produk

Dalam industri yang memiliki berbagai produk atau jasa, COGS sangat bermanfaat dalam analisis profitabilitas masing-masing produk. Dengan mengetahui COGS dari setiap produk, perusahaan dapat menilai keuntungan yang dihasilkan oleh masing-masing produk dan membuat keputusan strategis terkait alokasi sumber daya. Analisis ini dapat membantu perusahaan mengidentifikasi produk-produk yang menghasilkan margin yang lebih tinggi dan fokus pada pengembangan atau pemasaran produk yang paling menguntungkan.

Perhitungan dan Komponen COGS

Perhitungan COGS melibatkan metode tertentu dan melibatkan beberapa komponen biaya. Mari kita bahas metode perhitungan COGS yang umum digunakan dan komponen-komponen yang terlibat dalam perhitungannya.

Metode Perhitungan COGS

Terdapat beberapa metode yang dapat digunakan untuk menghitung COGS, dan pilihan metode yang tepat tergantung pada kebijakan perusahaan dan jenis bisnis yang dijalankan. Berikut ini adalah beberapa metode umum yang digunakan.

1. Metode FIFO (First-In, First-Out)

Metode ini mengasumsikan bahwa barang yang pertama kali masuk ke persediaan adalah yang pertama kali dijual. Dalam perhitungan COGS menggunakan metode FIFO, biaya bahan baku dan produk jadi yang lebih baru akan dianggap tersisa di persediaan, sedangkan biaya yang lebih lama akan dianggap telah dijual.

2. Metode LIFO (Last-In, First-Out)

Metode ini berkebalikan dengan metode FIFO. Metode LIFO mengasumsikan bahwa barang yang terakhir masuk ke persediaan adalah yang pertama kali dijual. Dalam perhitungan COGS menggunakan metode LIFO, biaya bahan baku dan produk jadi yang lebih baru akan dianggap dijual terlebih dahulu, sementara biaya yang lebih lama akan dianggap tersisa di persediaan.

Baca Juga: Inilah Cara Menghitung Biaya Konversi Dan Contohnya

3. Metode Rata-Rata

Metode ini menghitung COGS berdasarkan rata-rata biaya per unit barang yang dijual. Biaya total yang dikeluarkan untuk persediaan dibagi dengan jumlah unit yang dijual untuk mendapatkan biaya per unit. Biaya per unit ini kemudian dikalikan dengan jumlah unit yang dijual untuk menghitung COGS.

Perlu dicatat bahwa setiap metode memiliki implikasi terhadap perhitungan COGS dan laporan keuangan perusahaan. Kebijakan perusahaan dan persyaratan perpajakan juga dapat memengaruhi pemilihan metode yang digunakan.

Komponen dalam Perhitungan COGS

Komponen yang terlibat dalam perhitungan COGS melibatkan berbagai biaya yang terkait langsung dengan produksi barang atau jasa. Berikut adalah beberapa komponen umum yang termasuk dalam perhitungan COGS:

  • Biaya Bahan Baku: Biaya yang terkait dengan bahan baku yang digunakan dalam proses produksi. Ini mencakup biaya pembelian bahan baku, biaya pengiriman, dan biaya penyimpanan bahan.
  • Biaya Tenaga Kerja Langsung: Biaya yang dikeluarkan untuk membayar upah tenaga kerja yang secara langsung terlibat dalam produksi barang atau jasa. Contohnya, gaji dan tunjangan para pekerja pabrik.
  • Biaya Overhead Produksi: Biaya produksi selain bahan baku dan tenaga kerja langsung. Ini meliputi biaya penyusutan peralatan produksi, biaya listrik, biaya pemeliharaan, biaya asuransi, dan biaya lainnya yang terkait langsung dengan proses produksi.

Setiap bisnis mungkin memiliki komponen biaya tambahan yang spesifik tergantung pada jenis industri dan operasional mereka. Penting untuk mengidentifikasi dan mencatat dengan akurat semua komponen biaya yang terlibat dalam produksi atau perolehan barang agar perhitungan COGS menjadi akurat dan bermanfaat dalam analisis keuangan perusahaan.

Penting juga untuk diingat bahwa COGS hanya mencakup biaya yang terkait langsung dengan proses produksi barang yang dijual. Biaya-biaya yang tidak terkait langsung, seperti biaya pemasaran, biaya administrasi, dan biaya penelitian dan pengembangan, tidak termasuk dalam COGS. Namun, biaya-biaya ini tetap penting untuk diperhitungkan dalam perhitungan total biaya perusahaan.

banner

Bagaimana Cara Menghitung COGS?

Menghitung COGS melibatkan perhitungan biaya yang terkait langsung dengan produksi atau perolehan barang yang dijual oleh perusahaan. Berikut ini adalah langkah-langkah umum yang dapat diikuti dalam menghitung COGS.

1. Tentukan Metode Perhitungan COGS

Pertama-tama, tentukan metode perhitungan COGS yang akan digunakan. Pilihan umum termasuk metode FIFO, LIFO, atau metode rata-rata. Pilih metode yang sesuai dengan kebijakan perusahaan dan jenis bisnis yang dijalankan.

2. Identifikasi Komponen Biaya

Identifikasi dan kumpulkan semua komponen biaya yang terkait langsung dengan produksi atau perolehan barang. Ini mencakup biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead produksi.

3. Hitung Total Biaya Produksi

Jumlahkan semua komponen biaya yang diidentifikasi pada langkah sebelumnya untuk mendapatkan total biaya produksi selama periode waktu yang relevan. Ini akan menjadi angka yang akan digunakan dalam perhitungan COGS.

4. Tentukan Persediaan Awal

Tentukan nilai persediaan awal barang yang dimiliki oleh perusahaan di awal periode yang sedang dianalisis. Nilai ini dapat ditemukan dalam laporan keuangan perusahaan atau catatan persediaan yang terdokumentasi dengan baik.

Baca Juga: Biaya Overhead: Pengertian, Jenis, dan Pengaruhnya

5. Tentukan Persediaan Akhir

Tentukan nilai persediaan barang yang masih tersisa di akhir periode yang sedang dianalisis. Nilai ini juga dapat ditemukan dalam laporan keuangan atau melalui inventarisasi persediaan fisik.

6. Hitung COGS

Gunakan formula COGS = (Persediaan Awal + Total Biaya Produksi) – Persediaan Akhir untuk menghitung COGS. Dalam rumus ini, Persediaan Awal ditambahkan dengan Total Biaya Produksi dan kemudian dikurangi dengan Persediaan Akhir. Hasilnya akan menjadi biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk memproduksi atau memperoleh barang yang dijual selama periode waktu tersebut.

Contoh

Sebuah perusahaan menggunakan metode FIFO untuk menghitung COGS. Pada awal periode, persediaan awal barang yang dimiliki adalah sebesar Rp100.000.000. Selama periode itu, biaya bahan baku yang digunakan adalah Rp80.000.000, biaya tenaga kerja langsung adalah Rp50.000.000, dan biaya overhead produksi adalah Rp30.000.000. Pada akhir periode, persediaan barang yang masih tersisa memiliki nilai sebesar Rp70.000.000.

Maka, langkah-langkah perhitungan COGS adalah sebagai berikut:

  • Persediaan Awal = Rp100.000.000
  • Total Biaya Produksi = Rp80.000.000 + Rp50.000.000 + Rp30.000.000 = Rp160.000.000
  • Persediaan Akhir = Rp70.000.000
  • COGS = (Rp100.000.000 + Rp160.000.000) – Rp70.000.000 = Rp190.000.000

Baca Juga: Ikuti Cara Membuat Rencana Bisnis yang Mudah Berikut Ini

Dalam contoh ini, COGS perusahaan selama periode tersebut adalah sebesar Rp190.000.000. Hasil ini mewakili total biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk memproduksi atau memperoleh barang yang dijual selama periode tersebut.

Penting untuk dicatat bahwa contoh di atas hanya mengilustrasikan perhitungan COGS menggunakan metode FIFO dan dengan komponen biaya yang sederhana. Dalam praktiknya, perhitungan COGS dapat menjadi lebih kompleks tergantung pada jenis bisnis dan struktur biaya yang terlibat.

Dalam mengelola bisnis, pemahaman yang baik tentang Cost of Goods Sold (COGS) menjadi kunci untuk meningkatkan efisiensi operasional dan mencapai keberhasilan yang lebih baik. Namun, dalam lingkungan bisnis yang makin kompetitif dan digital, memiliki pemahaman tentang COGS saja tidak cukup, Amda juga perlu memanfaatkan kekuatan digital untuk mencapai hasil yang optimal.

Di sinilah ToffeeDev, sebagai Digital Marketing Agency yang berpengalaman, dapat membantu. ToffeeDev adalah mitra strategis yang memiliki pengalaman dan keahlian dalam menyediakan layanan pemasaran digital yang tepat sasaran untuk membantu perusahaan memaksimalkan potensinya dalam mencapai tujuan bisnis.

ToffeeDev memahami betapa pentingnya pemasaran dalam memperluas jangkauan, meningkatkan visibilitas online, dan mengoptimalkan konversi pelanggan. Dengan pendekatan yang disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan, ToffeeDev akan bekerja sama dengan Anda untuk mengembangkan strategi digital yang tepat sasaran, menargetkan audiens yang relevan, dan mencapai hasil yang diinginkan.

Apabila Anda ingin memanfaatkan potensi penuh Digital Marketing untuk mengoptimalkan bisnis Anda, jangan ragu untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan ToffeeDev. Untuk mendapatkan informasi lebih lanjut seputar produk yang kami tawarkan, Anda dapat klik di sini. Bersama ToffeeDev, Anda dapat mempercepat pertumbuhan bisnis dan meraih kesuksesan di era digital ini!

Share this post :

Capai Target Pasar Bisnis Anda!

Dapatkan Konsultasi Gratis bersama ToffeeDev!

Scroll to Top